(Sebuah Tanggapan Atas Disertasi Machi Suhadi)

Dalam disertasi Machi Suhadi wilayah Majapahit dicatat merupakan negara besar. Puluhan negeri yang disebut di dalam kitab Nāgarakṛtāgama pupuh XIII dan XIV itu menjadi petunjuk bahwa kebesaran dan kekuasaan Majapahit diakui dan ditaati negeri-negeri tersebut, (Machi Suhadi, 1993: 167). Indikasi bahwa negeri-negeri tersebut mengakui dan mentaati Majapahit, adalah informasi pupuh XV bait ke-3. Dimana negeri-negeri tersebut mengeluarkan upeti kepada Majapahit. Upeti dan pungutan (istilah sekarang mungkin dapat disamakan dengan pajak) merupakan salah satu sumber pendapatan negara, (Machi Suhadi, 1993: 168).

Pendapat Machi Suhadi terkait wilayah Majapahit kiranya merupakan pandangan yang memiliki kesamaan dengan pendapat N.J. Krom. Hanya saja pendapat Machi Suhadi terkait wilayah Majapahit tersebut, kiranya tidak sepenuhnya tepat.

‘Pemaksaan’ Terjemahan

Jika dilihat lebih lanjut, mengenai uraian Machi Suhadi terkait wilayah Majapahit, pendapat  Machi Suhadi kiranya terjadi karena adanya ‘pemaksaan’ terjemahan. Adapun terjemahan Machi Suhadi terkait pupuh XV bait ke-3 adalah sebagai berikut:

huwus rabdha ng Dwīpântara sumiwi ri śrī narapati, pađāsthity awwat pāhudhama wijil angkĕn pratimasa, sakê kotsāha n sang <prabhu> ri sak[h]ahaywanya n iniwö, <bhujangga> mwang mantrînutus umahalotpatti satatā.

Artinya: ‘Sudah tercapailah Nūsāntara tunduk kepada Ṡrī Narapati, setia mengeluarkan upeti pada tiap tahun (musim); dari kehendak Sang Prabhū untuk menjaga kebahagiaan; bhujangga dan mantri diutus mengambil upeti dari raja sahabat’.

Machi Suhadi selain memaksakan terjemahan Dwīpântara dengan Nūşântara, ia juga merubah kata  umahalotpatti satatā menjadi umahalotpatti < nathā mitra >. Sebuah pendapat yang tentu harus dipertanyakan landasannya. Mengingat perubahan tersebut berarti mengubah teks Nāgarakṛtāgama.

Sebenarnya bila pupuh XV bait ke-3 diterjemahkan apa adanya, maka artinya adalah sebagai berikut:

Artinya: ‘Akhirnya bertambah, Dwīpântara mulai mengabdi kepada Sri Raja, Secara teratur mereka membawa upeti, setiap musim, Atas permintaan dari sang raja sebagai imbalan atas semua kebaikan yang telah dilakukan, Bhujangga (pendeta) dan mantri (pejabat tinggi pemerintahan) dikirim untuk mengambil upeti secara tetap.

Istilah Dwīpântara disini tidak dapat diterjemahkan dengan kata Nūşântara. Mengingat kata Nūşântara, Deśântara dan Dwīpântara adalah istilah yang masing-masing berdiri sendiri dan memiliki hubungan khusus dengan Majapahit. Nūşântara dengan angaśrayâkweh> maŗk (Nag. 12.6.4), Deśântara dengan istilah kac[h]aya (Nag. 15.1.1) serta Dwīpântara dengan istilah sumiwi (Nag. 15.3.1).

Kalimat <bhujangga> mwang mantrînutus umahalotpatti satatā pun jika diterjemahkan dengan kata ‘bhujangga dan mantri diutus mengambil upeti dari raja sahabat’ secara teks adalah tidak tepat. Utpatti satatā artinya upeti (pajak) secara tetap.

Tiga Wilayah Majapahit

Dari uraian Machi Suhadi sebelumnya, wilayah Majapahit dicatat hanya memiliki sebuah wilayah saja, yaitu wilayah yang dicatat dalam pupuh XIII dan XIV, sebagaimana uraian pupuh XII bait ke-6. Dua wilayah lain yang dicatat dalam pupuh XV bait ke-1 dan XV bait ke-3 tidak dimasukkan. Machi Suhadi lebih memasukkan pupuh XV bait ke-3 sebagai kesimpulan dari semua pemaparan negeri-negeri yang ditarik upeti oleh kerajaan Majapahit, (Machi Suhadi, 1993: 168).

Melihat kembali wilayah Majapahit, ada baiknya jika kita melihat kembali teks Nāgarakṛtāgama. Wilayah Majapahit dalam teks Nāgarakṛtāgama, dimulai dari keterangan pupuh 12.6.4.

Pupuh 12

  1. warņ[n]an tingkah ikang pikandĕl <atatâtūt> kanta ning nāgara; wetan sang dwija Śaiwa mukya sira đanghyang <Brāhmarājadhikā>; ngkânêng dakşiņa Boddha mukyang anawung sangkā Kaŗngkannadī; kulwan kşatriya mantri punggawa sagotra śrī narendrâdhipa.
  2. wetan <ndan> mah(ě)lět lěbuh pura narêndrêng Wĕngkĕr <atyadbhutā>; sāksāt Indra lawan <Śaci> nŗpati <lāwan> sang narendrêng Daha; sang nāthêng Matahun narendra ri Lasĕm mungw ing dalĕm tan kasah; kannah dakşiņa tan madoh kam(ě)gětan sang nātha śobhâhalĕp.
  3. ngkaneng <uttara> lor sakeng p(e)ken agong kuww <ahalep> sobhita; sang sākşāt ari de nareśwara ri Wěngkěr sang makuww āpagöh; satyâsih ri <narendradhīra> nipunêng niytâpatih ring Dahā; kyat ing rāt mangaran bhaţāra narapaty <angde> halĕp ning praja.
  4. wetan lor kuwu sang Gajahmada patih ring Tiktawilwâdhikā; mantrī wīra wicaksaņêng naya matangwan satya bhakty aprabhū; wāgmī wāk <apadu> sārj(j)awopasama <dhīrotsāha tan lālana; <rājâdyakşa> rumakşa ri sthiti narendrā n cakrawartti ng jagat.
  5. nda ngkânê kidul ing purī kuwu kadharm[m]âdyakşan arddhâhalep; wetan rakwa kaśaiwan <uttama kaboddhan> kulwan <naśryâtatā>; tan warņ[n]an kuwu sang sumantry <adhika> len mwang sang para ksatriyā; de ning kweh nira bheda ri sakuwu-kuwu <angde> halěp ning pura.
  6. lwir c[c]andrâruņa têkanang pura ri <Tiktaśrīphalânopama>; tenjânggĕh nikanang karang sakuwu-kuww akweh madudwan halĕp; lwir t[t]ārāgraha têkanang nāgara śeşannek[h]a mukya ng Daha; mwang Nūşântara sarw[w]a <maņđalikârāşţrângaśrayâkweh> maŗk.

Kata mwang Nūşântara sarw[w]a <maņđalikârāşţrângaśrayâkweh> maŗk inilah yang menjadi awal penjelasan tentang wilayah Majapahit.

Berikut ini, pupuh yang dijadikan pendapat wilayah Majapahit menurut Machi Suhadi.

Pupuh 13

  1. lwir ning nūşa pranūşa pramuk[h]a sakahawat kşonī ri Malayu; nang Jāmbi mwang Palembang Karintang i Tĕba len Dharm[m]aśraya tumūt; Kaņđis Kahwas Manangkabwa ri Siyak i Ŗkān Kāmpar mwang i Pane; Kāmpe Harw āthawê Maņđahiling i Tumihang Parl[l]āk mwang Barat,
  2. hi Lwas lāwan Samudra mwang i Lamuri Batan Lāmpung mwang i Barus; yêkâdhinya ng watĕk bhūmi Malayu satanah kapwâmatĕh anūt; len têkang nūşa Tañjungnāgara ri Kapuhas <lawan> ri Katingān; Sāmpit mwang Kuţalingga mwang i <Kutawaringin> Sambas mwang i Lawai.

Pupuh 14

  1. Kađangđangan i Laņđa len ri Sam(ĕ)dang Tiŗm tan kasah; ri Seđu Buruneng ri Kalka Saluđung ri Solot Pasir; Baritw i <Sawakū> muwah ri Tabalung ri Tuñjung Kute; lawan ri Malano makapramuk[h]a <tan> ri Tañjungpurī.
  2. ikang sakahawan Pahang pramuk[h]a tang Hujung Medini; ri Lěngkasuk[h]a len ri Saimwang i Kalantěn i Tringgano; Nasor Pakamuwar Đungun ri Tumasik[h} ri Sanghyang Hujung; Kĕlang Kĕđa Jere ri Kañjap i Nirān sanusa pupul.
  3. sawetan ikanang tanah Jawa muwah ya warņ[n}anĕn; ri Bal[l]i makamukya tang Bađahulu mwang i Lwāgajah; Gurun makamuk[h]a Sukun ri Taliwang ri Đompo Sapi; ri Sanghyang Api Bhīma Śeran i Hutan Kađaly āpupul.
  4. muwah tang i Gurun sanūsa mangaran ri Lombok Mirah; lawan tikang i Sākşak <ādinikalun> kahajyan kabeh; muwah tanah i Bāntayan pramuk[h]a Bāntayan len Luwuk; t(ĕ)kêng Uđa makatrayâdhi nikanang sanūşâpupul.
  5. ikang saka sanūşa-nūşa Mak[h]asar Butun Banggawī; Kunir G[g]aliyau mwang i Salaya Sūmba Solot Muwar; muwah tik[h]ang i Waņđan Ambwan <athawa> Maloko Wwanin; ri Seran i Timūr makadi ning angeka nūşâutur.

Wilayah Majapahit, namun diabaikan oleh Machi Suhadi.

Pupuh 15

  1. <nahan> lwir ning Deśântara kac[h]aya de śrī narapatī; tuhun tang Syangkâyodhyapura kimutang <Dharm[m]anagarī>; Marūtma mwang ring Rājapura nguniweh Singhanagari; ri <Cāmpā> Kāmbojânyat i Yawana mitrêka satatā.
  2. kunang têkang <nūşā> Madhura <tatan> ilw ing parapurī; ri denyan tunggal mwang <Yawadharaņi> rakwaikana dangū; <samudrā> nanggung bhūmi k(ĕ)ta Śaka <kālanya> kaŗngö; tĕwĕknya n dadyâpāntara sasiki tatwanya tan adoh.

Wilayah Majapahit, namun dijadikan sebagai kesimpulan dari semua pemaparan negeri-negeri yang ditarik upeti oleh kerajaan Majapahit oleh Machi Suhadi

Berikut wilayah Majapahit yang dijadikan kesimpulan:

Pupuh 15.3

huwus rabdha ng Dwīpântara sumiwi ri śrī narapati; pađāsthity awwat pāhudhama wijil angkĕn pratimasa; sakê kotsāha n sang <prabhu> ri sak[h]ahaywanya n iniwö; <bhujangga> mwang mantrînutus umahalotpatti satatā.

Kesatuan wilayah Majapahit = Nūşântara, Deśântara dan Dwīpântara menurut Nāgarakṛtāgama adalah Digantara, sesuai pupuh berikut ini.

Pupuh 16.

  1. krama nika sang <bhujangga> n umarêng Digantara dangū; <hinila-hila n> swakāry[y]a jaga dona tan swang alahā; w(ĕ)nang ika pakon nŗpati sing parāna ta kunang; <magĕhakĕna ng> Śiwâgama phalanya tan panasara.

Dari hal tersebut, maka dapat dikatakan, bila wilayah Majapahit disebut dengan Digantara. Istilah Digantara sendiri sebelumnya dijumpai pula dalam Āśīr ‘Pujaan pembukaan’, (Nag.1.3).

Pupuh 1.3

  1. nāham don ing umastutī padanirâhyun umikĕta katê nareśwara; sang śrī nata ri Wilwatikta haji Rājasanagara wiśesa bhupati; sākşat janma bhaţāra nātha sira n anghilangakĕn i kalangka ning praja; hĕntyang bhumi Jawâtibahkti manukūla tumuluy i t(ĕ)keng Digantara.

Artinya:

Demikian maksud dari ia yang memuja di kakinya, hendak mengubah cerita raja; Sang Sri Raja di Wilwatikta raja Rājasanagara, raja yang sangat berkuasa; Seperti penjelmaan Bhaţāra Nātha ia, membinasakan noda seluruh mahluk; Seakan diamlah bumi Jawa, sangat berbakti, tunduk, hingga sampai ke Digantara.

Karena itu dapat disimpulkan bila saat Prapanca menjelaskan wilayah Majapahit secara umum. Prapanca menggunakan istilah Digantara. Ketika Prapanca menjelaskan wilayah Majapahit secara geopolitik dalam hubungannya dengan raja Majapahit, Prapanca menggunakan istilah  angaśrayâkweh> maŗk (Nag. 12.6.4) untuk Nūşântara, kac[h]aya (Nag. 15.1.1) untuk Deśântara dan istilah sumiwi (Nag. 15.3.1) untuk Dwīpântara. Prapanca kembali lagi menggunakan kata Digantara, ketika kembali lagi ia menyebut wilayah Majapahit secara umum di pupuh 16.1, sebagaimana pada Āśīr Nāgarakṛtāgama.

Dengan demikian dapat disimpulkan jiwa wilayah Majapahit menurut Prapanca adalah sebagai berikut.

Wilayah Majapahit secara umum menurut Prapanca adalah Digantara yang terdiri dari:

  1. Nūşântara
  2. Deśântara
  3. Dwīpântara

Sayangnya wilayah Majapahit tersebut dalam disertasi Machi Suhadi hanya disebut Nūşântara semata.  Untuk selanjutnya, para ahli yang menggunakan dan membaca Nāgarakṛtāgama harus lebih hati-hati. Sebab, Prapanca adalah satu-satunya Kawindra atau Raja Penyair yang tinggalannya masih, tanpa kehati-hatian membaca keindahan pengungkapan Prapanca akan menjadi hambar. Semoga.

Sumber 

  1. Irawan Djoko Nugroho, Meluruskan Sejarah Majapahit, Yogyakarta: Ragam Media, 2010.
  2. Machi Suhadi, Tanah Sima Dalam Masyarakat Majapahit, Disertasi, Program Pascasarjana UI, Jakarta, 1993.

Catatan Terjemahan Nāgarakṛtāgama pupuh 12-16

Pupuh 12

  1. Akan diceritakan pula tatanan dari rumah-rumah, diatur selaras dengan tata kota; Di sebelah timur adalah pemukiman para dwija Siwa, pemimpinnya adalah penyembah sang Brahmaraja; Di sebelah selatan adalah pemukiman umat Buddha, pemimpinnya adalah penganut aliran nawang, penyembah Nadi; Di sebelah barat adalah pemukiman para ksatria, mantri, punggawa dan semua anggota keluarga kepangeranan.
  2. Di sebelah timur lalu berselang dengan sebuah tanah lapang adalah tempat kediaman raja Wengker yang tak terperikan indahnya; Penjelmaan Indra dengan Śaci adalah para pangeran dan putri dari Daha; Sang Raja di Matahun, Raja di Lasĕm bertempat tinggal di istana dalam, tak terpisahkan; Terletak di selatan tak begitu jauh jaraknya, adalah Kamĕgĕtan para raja yang amat indah, menakjubkan.
  3. Di sana di sebelah utara, di utara pasar besar, terdapat sebuah rumah bangsawan yang indah menawan; Pembesar yang nyata adik dari raja Wĕngker, pembesar yang bertempat disana, kuat; Setia, cinta kasih kepada raja, ulet, cerdas, berkedudukan sebagai patih di Daha; Terkenal di dunia dengan nama bhatara Narapati, dialah yang menciptakan aspek-aspek mengesankan dari kerajaan.
  4. Di arah timur laut terletak rumah kediaman sang Gajah Mada, patih Majapahit; Seorang mantri, gagah berani, cerdas, dapat dipercaya, setia dan taat kepada sang raja; Fasih bicara, tajam ucapannya, jujur, bersahaja, ulet dalam berusaha dan tidak berlambat-lambat; Pengawas istana, bertanggung jawab atas kelanggengan sang raja sebagai penguasa dunia.
  5. Kemudian di sana di sebelah selatan dari bangunan istana terdapat pemukiman bangsawan, tempat tinggal para Dharmadyaksa yang sangat menawan; Di sebelah timur terdapat tempat Siwa, konon sebuah tempat yang paling indah. Tempat Buddha di sebelah barat, agung, tertata baik; Tidak tergambarkan adalah rumah-rumah para Sumantri terkenal, dengan tempat kediaman para ksatria; Oleh banyaknya perbedaan dari satu rumah dengan yang lain menambah indahnya istana.
  6. Seperti bulan dan matahari kerajaan Majapahit tiada taranya; Cahaya matahari dan rembulan menyinari hutan yang mengitari satu bangunan dengan bangunan yang lain, banyak berbeda dalam aspek yang mengagumkan; Seperti bintang dan planet kota-kota tak terhitung banyaknya dan yang terbesar adalah Daha; Dan Nūşântara, wilayah yang melingkari, meminta perlindungan, banyak yang menghadap.

Pupuh 13

  1. Seperti pulau dan pulau-pulau kecil yang terutama dibawah kekuasaan Melayu; Yaitu: Jāmbi juga Palembang, Karintang, Tĕba dan disisi lain Dharmaśraya menemani; Kaņđis, Kahwas, Manangkabwa, Siyak, Ŗkān, Kāmpar dan Pane; Kampe, Harw dan juga Maņđahiling, Tumihang, Parlāk dan Barat.
  2. Lwas dengan Samudra juga Lamuri, Batan, Lāmpung dan Barus; Itu semua adalah yang terpenting diantara pulau-pulau yang masuk wilayah kekuasaan Melayu, menjadi satu kerajaan, menjalankan dan mengikuti (apa yang diperintahkan); Dan juga pulau Tañjung-Nāgara: Kapuhas dengan Katingān; Sāmpit dan Kuţa-Lingga dan Kuta-Waringin, Sambas dan Lawai.

Pupuh 14

  1. Kađangđangan, Laņđa disisi lain Samĕdang, Tiŗm pun tak terpisahkan; Seđu, Baruneng, Kalka, Saluđung, Solot, Pasir; Baritu, Sāwāku dan juga Tabalung, Tañjung-Kute; Dengan Malano, dengan tempat utama Tañjung-Puri.
  2. Yang termasuk Pahang yang terutama adalah Hujung Medini; Lĕngkasuka, disisi lain Saimwang, Kalantĕn, Tringgano; Nasor, Pakamuar, Đungun, Tumasik, Sanghyang Hujung; Kĕlang, Kĕda, Jere, Kañjap, Nirān, satu pulau semuanya.
  3. Semua yang berada di sebelah timur dari kerajaan Jawa juga patut digambarkan; Bali dengan tempat-tempat utama: Bađahulu dan Lwā-Gajah; Gurun dengan tempat utama: Sukun, Taliwang, Đompo, Sapi; Sanghyang Api, Bhīma, Śeran, Hutan Kađali, semuanya.
  4. Tak lupa pula: Gurun, sebuah pulau dengan nama Lombok Mirah; Bersama-sama dengan Sākşak: pertama dari yang disebut kerajaan, semuanya; Juga kerajaan Bāntayan yang terutama adalah Bāntayan, di sisi lain Luwuk; Kemudian wilayah Uđa, membentuk tiga serangkai, inilah yang paling penting di antara yang lain.
  5. Kemudian (tersebut berikut secara berturut-turut) pulau demi pulau: Makasar, Butun, Banggawi; Kunir, Galiyau dan Salaya, Sūmba, Solot, Muar; Dan kerajaan Waņđan, Ambwan dan Maloko pula, Wwanin; Seran, Timūr. Memberi tempat pertama pada banyak sekali pulau untuk diingat.

Pupuh 15

  1. Lihat keadaan dari Deśântara yang dilindungi oleh Sri Raja; Bahwasanya dia adalah: Syangka, Ayodyapura bersama dengan Dharmanagari; Marūtma dan Rājapura dan Singhanagari pula; Cāmpā, Kāmboja. Yang lain adalah: Yawana, yang merupakan sekutu tetap.
  2. Perihal pulau Madhura, ini tidaklah sama dengan kerajaan-kerajaan yang lain; Karena (pada mulanya ia) bersatu dengan tanah Jawa pada waktu lampau; Lautan-Menahan-Bumi begitulah perhitungan tahun Saka, waktunya kabarnya; Pada saat itu mereka terpisah menjadi dua. Namun demikian mereka pada hakekatnya tetap satu tak berjauhan satu sama lain.
  3. Akhirnya bertambah, Dwīpântara mulai mengabdi kepada Sri Raja; Secara teratur mereka membawa upeti, setiap musim; Atas permintaan dari sang raja sebagai imbalan atas semua kebaikan yang telah dilakukan; Bhujangga (pendeta) dan mantri (pejabat tinggi pemerintahan) dikirim untuk mengambil upeti secara tetap.

Pupuh 16

  1. Sudah menjadi kebiasaan dari para bhujangga (pendeta) dikirim ke Digantara  di masa lampau; Namun terlarang bagi mereka untuk mewujudkan suatu niat atas dasar keinginan sendiri. Jika dilanggar niscaya mereka akan celaka; Ia diijinkan tatkala diperintah raja, kapan saja berangkat diperkenankan; Untuk menempuh jalan Siwa, sebagai buahnya mereka tak pernah melakukan khilaf.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*
*